Berbohong Membuat Stres Anda Meningkat

  • Whatsapp
Bagikan Artikel Ini

Jurnalsulawesi.com – Berbohong ternyata membuat otak menderita. Setelah reaksi awal ini, Anda mungkin mulai merasa khawatir dengan kebohongan Anda atau tertangkap basah. Untuk mengatasi perasaan ini, Anda mungkin mencoba menebus kebohongan dengan memperlakukan orang lain dengan lebih baik daripada biasanya. Atau, kebalikannya bisa terjadi dan Anda meyakinkan diri sendiri bahwa adalah salah mereka jika Anda harus berbohong.

Sehari setelah kebohongan, satu dari dua hal bisa terjadi. Jika Anda terbiasa dengan patologis, Anda mungkin mulai mempercayai kebohongan itu. Jika Anda tidak terbiasa dengan patologis, Anda mungkin masih merasa tidak enak dan mencoba untuk tidak melihat orang yang Anda bohongi. Terus merasa bersalah karena kebohongan Anda bisa menyebabkan pola tidur terganggu selama beberapa hari.

Baca Juga

Semua stres tambahan ini juga memiliki konsekuensi negatif terhadap kesehatan Anda. Hal ini dapat meningkatkan tekanan darah Anda, menyebabkan sakit kepala dan sakit punggung bawah, dan mengurangi jumlah sel darah putih Anda (Anda memerlukan ini untuk melawan penyakit). Banyak energi mental masuk ke dalam menceritakan dan mempertahankan kebohongan, memberi Anda kegelisahan dan dalam beberapa kasus, depresi.

Itu tidak berhenti sampai di situ saja. Perasaan ini terus mempengaruhi pencernaan Anda, mengakibatkan diare, sakit perut, mual, dan kram.

Sebuah proyek penelitian Notre Dame melihat efek dari patologis. Penelitian ini melibatkan 110 sukarelawan, setengahnya setuju untuk berhenti berbohong dan separuh lainnya tidak mendapat instruksi. Pada akhir minggu ke 10, kelompok yang berbohong kurang sering mengalami keluhan mental 54 persen lebih sedikit (seperti stres atau kecemasan) dan 56 persen lebih sedikit masalah kesehatan fisik (seperti sakit kepala atau masalah pencernaan), dilansir dari Lifehack.[***]

 

Source; Republika.co.id

Iklan
loading...

Berita Terkait

Google News