Dikeroyok, Ketua KPU Tolitoli Dirujuk ke RS

  • Whatsapp
Bagikan Artikel Ini
[Ilustrasi]

Palu, Jurnalsulteng.com- Ketua Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Tolitoli, Sulawesi Tengah Hambali Mansur, Rabu pagi akan dirujuk ke rumah sakit di Kota Palu guna berobat setelah sebelumnya dikeroyok oleh sejumlah massa pengunjuk rasa di kantor KPU Tolitoli, Selasa (25/8/2015).

Baca Juga:

(Baca juga: Demo Anarkis Warnai Pengambilan Nomor Urut )

“Sekarang masih dirawat di klinik Polres Palu,” kata Komisioner KPU Tolitoli Sulaeman Pajjalani saat dihubungi dari Palu, Rabu ((26/8/2015).

Advertisements

Dia mengatakan rekan kerjanya itu mengeluh sakit di bagian leher dan kepala serta terdapat benjolan di dekat kemaluannya.

Sulaeman mengatakan Hambali dikeroyok beberapa orang di halaman kantor KPU Tolitoli.

“Saat kejadian itu saya tidak melihat langsung karena saya sudah di dalam ruangan diamankan polisi. Tetapi menurut pengakuan Hambali, saat dirinya dipanggil Amran Yahya (calon bupati), tiba-tiba beberapa orang mengejar. Ketua akhirnya terperangkap di kerumunan massa. Saat itulah dia dipukul sampai jatuh,” katanya.

Advertisements

Saat terjatuh itulah, kata Sulaeman, Hambali dipukul bahkan diinjak oleh massa.

Unjuk rasa tersebut berlangsung Selasa (25/8/2015) oleh pendukung pasangan calon bupati/wakil bupati Amran Yahya dan Zainal Daud. Mereka memprotes lolosnya pasangan calon bupati Azis Bestari/Sarpan yang diusung Golkar dan Nasdem.

Namun unjuk rasa damai tersebut ternodai dengan dugaan penganiayaan oleh pendukung pasangan Amran/Zainal Daud.

Polisi telah mengamankan tiga orang yang diduga terlibat dalam peristiwa tersebut.

Ketua DPC PKB Tolitoli Ramli Doho mengatakan massa pendukung pasangan calon yang diusung partainya itu tidak mengeroyok Hambali.

“Ketua KPU itu dipanggil Amran Yahya saat menuju rapat pencabutan nomor urut. Tetapi Hambali lari dan jatuh. Andaikan Hambali tidak lari mungkin tidak ada masalah,” katanya.[***]

Advertisements

Sumber; Antara 

Iklan
loading...

Berita Terkait

Google News