Gubernur Sulteng Minta Pejabat Bimbing Bawahannya

Gubernur Sulteng Drs. H. Longki Djanggola melantik dan mengambil sumpah 237 orang pejabat dalam lingkup Pemprov Sulteng, di Gedung Pogombo, Senin (30/12/2019). [Humas Pemprov]
Bagikan Artikel Ini
  • 50
    Shares

Palu, JurnalNews.id – Gubernur Sulawesi Tengah (Sulteng) Drs. H. Longki Djanggola, M.Si meminta para pejabat agar membimbing staf dan bawahannya serta mengatasi permasalahan yang ada.

Hal tersebut disampaikannya saat melantik dan mengambil sumpah 237 orang pejabat dalam lingkup Pemerintah Provinsi (pemprov) Sulteng, di Gedung Pogombo, Senin (30/12/2019).

Baca Juga

Memuat...

Gubernur secara tegas juga menyatakan akan menindak pejabat yang menyalahgunakan kekuasaan dan mengambil yang bukan miliknya, terutama yang menjadi hak dari staff atau bawaannya.

Sebanyak 237 pejabat yang dilantik terdiri dari, 2 orang pejabat tinggi pratama, 109 pejabat administrator atau eselon 4, 51 orang pejabat pengawas atau eselon 3 dan 5 orang tenaga fungsional asesor serta kepala sekolah SMA/SMK Se provinsi Sulawesi Tengah 61 orang dan KTU 9 orang.

Menurut gubernur pengambilan sumpah jabatan dan pelantikan yang dilaksanakan di penghujung tahun 2019 berdasarkan peraturan kepala badan kepegawaian Negara nomor 7 tahun 2017, tentang tata cara pelantikan dan pengambilan sumpah/janji jabatan administrator, jabatan pengawas jabatan fungsional dan jabatan pimpinan tinggi.

“Pelaksanaan pengambilan sumpah jabatan dan pelantikan pada hari ini bersifat promosi, rotasi dan reposisi, khususnya bagi jabatan administrator dan pengawas yang didasari atas hasil akhir evaluasi kinerja yang saya lakukan selaku pembina kepegawaian dengan mempertimbangkan prestasi kerja, kedisiplinan kualifikasi pendidikan, urutan kepangkatan dan golongan serta hal-hal lain sesuai petunjuk perundang-undangan yang berlaku,” sebut gubernur.

Lebih lanjut gubernur menyampaikan, pelantikan yang dilaksanakan berdasarkan hasil lelang jabatan atau seleksi terbuka untuk mengisi kekosongan jabatan pimpinan tinggi pratama sebagaimana diatur dalam UU nomor 5 tahun 2014 tentang ASN dan peraturan pemerintah nomor 11 tahun 2017 tentang manajemen PNS.

Gubernur berharap administrator dan pengawas dapat benar-benar memahami tanggung jawabnya untuk berharmonisasi dengan pejabat pimpinan tinggi pratama ditempatnya masing-masing dalam mengemban tugas pokok dan fungsi secara paripurna dalam rangka mengkinerjakan para aparatur yang ada demi berjalannya visi-misi organisasi dan realisasi program kegiatan yang akuntabel, efektif, efisien dan transparan.

Bagi pejabat yang baru dilantik, gubernur berharap agar mendalami betul makna dari jabatan serta merombak gaya memimpin zaman dulu yang cenderung kaku, asal main perintah, semena-mena dan memaksakan kehendak. sehingga membuat suasana kerja menjadi tegang dan menjadikan bawahan merasa kurang nyaman.

Pada kesempatan itu juga dilakukan pengambilan sumpah jabatan dan pelantikan bagi kepala sekolah SMA/SMK. Gubernur mengatakan, beban kerja kepala sekolah sepenuhnya untuk melaksanakan tugas pokok manajerial, pengembangan kewirausahaan dan supervisi kepada guru dan tenaga kependidikan yang bertujuan untuk mengembangkan sekolah dan meningkatkan mutu sekolah berdasarkan standar nasional pendidikan.

“Saya harap para kepala sekolah agar memperhatikan sungguh-sungguh kinerja para guru di lingkungan sekolah, serta ketaatan terhadap ketentuan yang mengatur kepegawaian termasuk ketaatan dalam melaksanakan jam kerja atau jam mengajar maupun pengelolaan dokumen terkait proses pengajaran,” pungkas gubernur.[***]

Sumber; Humas Pemprov

loading...

Berita terkait

REKOMENDASI UNTUK ANDA