Investor Tiongkok Serius Bangun KEK Bitung

  • Whatsapp
Bagikan Artikel Ini
Ilustrasi [BP Kapet Manado]

Manado, Jurnalsulteng.com- Investor asal Tiongkok memperlihatkan keseriusan membangun Kawasan ekonomi khusus (KEK) Bitung, di Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) menyusul pertemuan antara pemerintah dengan investor tersebut rutin dilakukan akhir-akhir ini.

“Sepertinya investor Tiongkok serius mau bantu pembangunan KEK Bitung, ditandai pertemuan dengan pemerintah daerah semakin intensif ,” kata Anggota Pokja KEK Bitung, Dr Joubert Maramis, yang dilansir dari Antara, Senin (9/3/2015).

Lihat Juga

Investor Tiongkok, katanya, memiliki pengalaman  cukup banyak, mereka tidak main-main karena beberapa tahun lalu pernah membangun KEK  Shensen di Afrika Selatan.

Banyak sekali KEK dan kawasan industri di Indonesia yang ingin mereka bantu, dengan adanya penjajakan sangat intens mereka.

Hal itu, katanya, wajar karena alokasi dana investasi daerah di Sulut kan sangat kurang. Sedangkan dana investasi KEK sangat besar sehingga logis kalau joint venture pembiayaan.

Rendahnya kemampuan Pemda Sulut dan kabupaten atau kota dilakukan investasi daerah langsung dalam bentuk penyertaan modal ke BUMD, kan terbatas karena struktur apbd khususnya pendapatan asli daerah yang masih sangat kecil proporsinya dibanding dana transfer.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Sulut Jenny Karouw mengatakan industri itu, katanya, akan memberikan sumbangan pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi.

Pemerintah akan membangun terlebih dahulu lahan milik pemerintah dalam KEK Bitung seluas 92 hektare.

KEK Bitung akan mulai dibangun pada 2015 dengan tahap awal, yakni infrastruktur jalan masuk kawasan yang secara keseluruhan lahannya seluas 534 hektare.

Dia mengatakan memang ada dana yang telah dialokasikan dalam APBD melalui Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Sulut, namun hanya Rp 5 miliar sehingga Kemperin memberikan bantuan Rp 20 miliar untuk tahap awal pembangunan KEK Bitung.[Ant]

Berita Terkait

Google News