Karyawan PT ITSS di Morowali Dilarang Atasannya Shalat Jumat

  • Whatsapp
Bagikan Artikel Ini

Morowali, Jurnalsulawesi.com – Beberapa karyawan yang bekerja di PT. Indonesia Tshing Shang Stainless Steel (ITSS), di Kabupaten Morowali, Sulawesi Tengah, dilarang menunaikan salat Jumat oleh atasannya. Seorang pria yang berbicara menggunakan Bahasa Mandarin tampak marah dan berbicara dengan menggebu-gebu ketika beberapa orang karyawan meminta ijin untuk menunaikan salat Jumat.

Seorang pria berseragam PT ITSS yang tampaknya bertugas sebagai penerjemah mengatakan bahwa sang pria Tionghoa tidak mengijinkan karyawannya untuk menunaikan salat Jumat bersamaan.

Baca Juga

Pria Tionghoa tersebut mengatakan jika mereka pergi bersamaan lalu bagaimana dengan pekerjaan di tempat itu.

Setelah perdebatan yang panjang akhirnya pria Tionghoa itu mengijinkan karyawannya menunaikan salat Jumat tetapi bergantian.

Hanya dua orang yang diijinkan untuk menunaikan salat Jumat pada tiap giliran. Pegawai yang hendak menunaikan salat Jumat tidak terima dengan keputusan tersebut.
Penerjemah mengatakan, “Untuk sementara dua orang pergi dulu satu tinggal katanya”.

“Wah, gak bisa. Salat Jumat gak bisa bergantian, Pak,” bantah sang pegawai.

“Iya, saya juga sudah sampaikan, dia bilang dia tak mau tau lah,” kata penerjemah kepada sang karyawan.

Dalam sekejap video yang diunggah oleh akun Facebook Muslimina pada Sabtu (20/5/2017) inipun menjadi viral. Video ini telah ditonton lebih dari satu juta kali, disukai oleh lebih dari 12 ribu pengguna Facebook, dan disebarkan lebih dari 40 ribu kali.

Dalam kolom komentar terdapat seorang netizen yang mengaku bahwa dirinya juga bekerja di PT ITSS. Ia menuliskan bahwa selama 11 bulan ia bekerja di PT ITSS sudah banyak peristiwa seperti dalam video ini.
Bahkan ada juga karyawan yang mendapat Surat Peringatan ke 3 (SP 3) karena kasus serupa. Ia mengungkapkan bahwa masalah ini sudah diadukan ke pihak manajemen HRD, tetapi sampai saat ini belum ada tindakan yang dilakukan untuk menangani masalah ini.

Dengan jumlah pegawai mencapai 15 ribu orang PT ITSS hanya menyediakan 2 masjid berukuran sedang. Melalui komentar ini juga terungkap bahwa di PT ITSS banyak karyawan Tionghoa yang masuk melalui jalur tersembunyi.
Kesenjangan perlakuan antara karyawan asal Tionghoa dengan karyawan pribumi juga terjadi di perusahaan ini. Disebutkan bahwa dalam pembagian makan karyawan pribumi diberi nasi yang sudah tidak layak makan, sementara karyawan Tionghoa diberi makanan yang lebih layak.

Selain masalah makanan, netizen yang mengaku sebagai karyawan PT ITSS ini menyebutkan bahwa gaji karyawan Tionghoa lebih tinggi 3 hingga 4 kali lipat dari gaji karyawan pribumi. Namun demi mencari penghidupan untuk keluarga banyak karyawan memilih untuk bertahan.
Netizen lain yang ikut mengomentari video ini menyebutkan bahwa kejadian ini jelas-jelas melanggar UU Ketenagakerjaan no 13 pasal 80.

Pemilik akun Facebook Denish Azfar Anggara bahkan mengunggah sebuah foto berisi pasal tersebut. Dalam foto itu tertulis pasal 80 yang berbunyi, “Pengusaha wajib memberikan kesempatan yang secukupnya kepada pekerja/buruh untuk melaksanakan ibadah yang diwajibkan oleh agamanya”. [***]

Berikut Video karyawan PT ITSS yang dilarang shalat jumat oleh atasannya:

Source; Tribunnews.com

Iklan
loading...

Berita Terkait

Google News